Metode untuk Sistem Penggajian Karyawan yang Efektif

Karyawan adalah salah satu sumber utama dari keberhasilan dan kesuksesan dari sebuah perusahaan atau lembaga lainnya di Indonesia.

Namun, tidak menutup kemungkinan jika dibalik keberadaan mereka juga bisa memberi keterpurukan yang menyebabkan suatu badan usaha harus terpaksa “gulung tikar” karena perbuatan karyawannya sendiri sedangkan seiring berjalan waktu bahwa perkembangan dari jumlahnya selalu bertambah sesuai kebutuhan perusahaan.

Bagaimana tidak, salah satu alasan utama mengapa badan usaha mulai merekrut perusahaan adalah karena bidang pekerjaan yang semakin bertambah dan tidak bisa diselesaikan dalam waktu singkat jika perbandingannya sangat jauh.

Namun, dibalik ketertarikan masyarakat atau calon karyawan yang ingin bergabung maka beberapa dari mereka selalu memperhatikan sistem penggajian bagi kehidupan pribadi apakah dapat menunjang serta mencukupi atau sebaliknya.

Perusahaan yang memiliki karyawan dengan jumlah sangat banyak harus memahami dan juga mengetahui tentang apa saja metode dari sistem penggajian yang harus diterapkan ketika masuk dalam awal bulan atau periode yang menjadi pencairan gaji karyawan.

Download Now >> 17 Materi Pelatihan SDM yang Cetar Membahana dan Top Markotop....

Metode yang berlaku untuk sistem tersebut adalah :

1. Mempelajari Deadline untuk Waktu Penting
Penggajian yang berlaku untuk karyawan harus berlandasakan terhadap sebuah deadline atau waktu penting sesuai tempo kesepakatan.

Tak heran, jika sebuah pimpinan perusahaan telah menetapkan deadline untuk sistem penggajian ini, anda atau siapa saja selaku karyawan dapat mengusung rencana untuk melakukan berbagai macam persiapan yang memiliki keterkaitan dengan penggajian dari perusahaan untuk setiap karyawan yang bekerja.

Tak hanya itu, anda sebagai pimpinan perusahaan juga harus menentukan kapan periode yang tepat untuk menuntaskan sistem penggajian kepada semua karyawan yang biasanya berlangsung bulanan atau mingguan (2 minggu sekali), serta pada awal atau akhir bulan yang mana keputusan yang telah ditetapkan tersebut harus memberitahukan kepada karyawan yang berdedikasi untuk perusahaan agar mengikuti siklus neraca terbaru milik perusahaan.

2. Membuat Sistem untuk Perhitungan Gaji
Pada umumnya, penggajian yang berlaku dalam suatu perusahaan ditetapkan atas dasar struktur yang berlaku. Pimpinan secara umum dapat memberi gaji setiap bulan sesuai hasil pekerjaan yang telah diselesaikan setiap karyawan. Selain itu, pimpinan juga berhak untuk menambahkan atau meningkatkan bonus dll. Namun, perhitungan yang dilakukan harus selalu memiliki sistem khusus agar tidak merugian karyawan yang bekerja hampir setiap hari.

Perusahaan di Indonesia belakangan ini lebih sering membuat sebuah sistem khusus untuk penggajian karyawan secara otomatis atau berpacu terhadap unsur teknologi yang efektif dan efisien. Bahkan, kelebihannya adalah memberi hasil perhitungan yang akurat secara rinci dan akurat, sedangkan jika pimpinan (masih) menerapkan sistem manual hanya akan memberi kebingungan dan sulit diselesaikan serta penggajian tidak sesuai deadline yang ditetapkan.

Katalog 300 KPI (Key Performance Indicators) Super Lengkap untuk Semua Fungsi dalam Perusahaan. Download Sekarang.

3. Melakukan Investasi dengan Sofware Khusus
Perusahaan yang ingin menjalankan sistem penggajian karyawan dengan tepat maka harus selalu melakukan investasi dengan memakai software khusus. Mengapa? Pasalnya, salah satu fungsi dan tujuan dari penggunaannya adalah memudahkan proses otomatisasi serta penggajian akan lebih mudah dan sangat signifikan. Penggunaan software ini pun berguna untuk absensi, cuti, pajak hingga kontrak semua karyawan yang mudah diakses setiap hari.

Kemudian, salah satu keunggulan dari sebuah metode penggajian karyawan yang memakai software khusus ini akan memberi kecepatan dan ketepatan bagi perusahaan untuk mengirim slip gaji kepada setiap karyawan ketika masuk deadline. Bahkan, hanya dalam hitungan menit saja maka pimpinan direksi bukan hanya mengirimkan hasil gaji dengan mudah namun juga melaporkan PPh kepada kantor pajak atas biaya tertentu yang harus dilunasi perusahaan.

4. Merencanakan Cadangan Finansial dengan Tepat
Gaji yang berlaku dalam siklus pekerjaan bukan hanya dinilai sebagai kewajiban saja namun sebagai bentuk apresiasi dari perusahaan bagi semua karyawan. Pasalnya, seorang pemilik perusahaan wajib menentukan skala dari kualitas finansial perusahaan untuk selalu berada di zona aman agar selalu memberi upah kepada karyawan setiap bulan dengan tepat, serta sesuai temponya agar pengiriman invoice untuk para klien yang menyelesaikan pembayaran.

Maka dari itu, sangat ditekankan kepada perusahaan untuk menghindari berbagai kendala yang menjadi penghambat arus penggajian sehingga membuat karyawan kecewa dan tidak mustahil untuk berhenti karena sistemnya yang lamban. Bahkan, selain kehilangan karyawan maka ancaman atau risiko yang akan diterima perusahaan jika terlambat memberi gaji bagi para pekerjanya adalah selalu memiliki masalah yang berpotensi bangkrut dan tidak berjalan.

Metode yang berlaku untuk sistem penggajian karyawan ini juga sangat mudah diterapkan bagi perusahaan yang baru dibangun karena satu sama lain memiliki tujuan yang sama untuk selalu memasarkan berbagai macam jasa dan produk yang diandalkan dengan menggunakan bantuan dari beberapa karyawan yang tekun dan ulet, serta keberadaan penggajian ini tidak boleh dinilai sebelah mata bagi anda atau siapa saja sebagai pimpinan dari perusahaan yang merekrutnya.

Tak hanya itu, sistem penggajian karyawan yang berlaku juga biasanya sering menjadi sebuah perbandingan antara perusahaan terdahulu dan saat ini dari karyawan lama atau yang memiliki pengalaman cukup banyak dalam dunia kerja. Bahkan, banyak sekali model khusus untuk sistem ini yang terkesan canggih dan sedikit rumit termasuk dari absensi dan sistem lainnya yang saat ini memakai retina mata, finger print, kartu gesek atau kartu check clock yang biasanya dipakai.

Selain masalah sistem absensi rupanya pembahasan mengenai sistem penggajian karyawan juga harus memperhatikan masalah slip gaji yang biasanya dijadikan bukti kuat jika hasil kerja keras para pegawai telah jatuh ke tangan mereka masing-masing. Namun, banyak karyawan yang acuh atau tidak pernah mengambilnya karena percaya jika perusahaan tidak pernah bohong dalam sistem perhitungan sesuai dengan hasil pekerjaan yang selesai dan pajak yang ditetapkan.

Namun, slip gaji akan selalu memiliki catatan PPh yang menjadi bukti penting dari perhitungan pajak yang otomatis membuat bagian HRD dari perusahaan harus membuat dan mencetak sebagai dokumen pajak resmi milik perusahaan jika terjadi keluhan dari karyawan yang selalu merasa kurang atas gaji yang diterima berdasarkan pajaknya. Selain itu, HRD juga membuatnya sebagai kebutuhan jika beberapa karyawan ingin mengajukan pinjaman kredit ke bank tertentu.

GRATIS - Template Tabel Performance Appraisal Berbasis KPI dan Panduan Balanced Scorecard. Download Sekarang.