Strategi Ampuh Pengembangan SDM untuk Menghadapi Persaingan Bisnis

Ada pengakuan yang berkembang bahwa praktek HRD yang dipilih dapat memiliki dampak yang langsung pada kinerja individu dan organisasi. Temuan ini dibangun di atas gagasan bahwa orang dapat memainkan peran penting dalam keberhasilan suatu organisasi (Garavan, 2007).

Teori human capital mengakui bahwa investasi dalam pendidikan, pelatihan dan Pengalaman dapat membawa upah yang signifikan dan manfaat pekerjaan kepada individu. Strategi pengembangan SDM dapat dipandang sebagai suatu investasi dalam modal dalam bentuk manusia, dan keputusan untuk berpartisipasi dalam pelatihan kegiatan, dan keterampilan yang dipandang sebagai pilihan rasional pada bagian dari individu.

Teori pengembangan SDM pada umumnya memiliki inti yang sederhana, yakni: Investasi baik pelatihan formal atau informal dan pendidikan yang meningkatkan kinerja seseorang, produktivitas dan pendapatan. Teori ini juga membuat perbedaan penting antara dua jenis investasi pelatihan: umum dan spesifik. Pelatihan spesifik dari perusahaan tidak dapat dipindah tangankan dan memiliki nilai yang terbatas di luar organisasi.

Sedangkan pelatihan umum memiliki nilai di pasar tenaga kerja dan memiliki nilai untuk meningkatkan karier. Perspektif pada modal manusia mengambil titik awal bahwa manusia adalah salah satu sumber daya yang tersedia untuk perusahaan. Asal-usul bahwa manusia dapat digunakan sebagai modal adalah merujuk pada hasil kerja dari Prahalad dan Hamel (1990), yang menganalisis daya saing perusahaan yang dikaitkan dengan ke kepemilikan perusahaan.

Mereka mendalilkan bahwa suatu perusahaan dapat memiliki faktor yang unik yang memungkinkan untuk menjadi kompetitif dan modal manusia adalah salah satunya. ini adalah pandangan berbasis sumber daya yang menjadi paradigma saat ini terhadap daya saing perusahaan dan sebagai kumpulan kompetensi yang menarik perhatian bagi isu-isu pembelajaran, investasi SDM, akumulasi pengetahuan dan pengalaman.

Download 37 Materi Pelatihan SDM yang Cetar Membahana dan Top Markotop....

Hamel dan Prahalad(1994: 223) menjelaskan kompetensi inti sebagai ‘seikat keterampilan dan teknologi daripada keterampilan tunggal atau teknologi. Pola pikir ini menunjukkan bahwa pengembangan SDM memiliki nilai dalam meningkatkan kompetensi inti, beberapa di antaranya didasarkan pada kemampuan manusia.

Keterampilan ini perlu dikembangkan dari waktu ke waktu agar dapat memberikan perusahaan sebuah kemampuan yang perusahaan lain akan merasa sulit untuk ditiru. Namun mereka juga perlu disewakan kepada perusahaan lain agar mereka menjadi sesuatu nilai yang strategis.

Teori Berbasis Sumber Daya
Perspektif berbasis sumber daya bertumpu pada asumsi bahwa perbedaan konfigurasi antara perusahaan menghasilkan heterogenitas mendasar dalam potensi mereka untuk berkontribusi terhadap kinerja perusahaan. Daya saing jangka panjang dari perusahaan akan juga ditentukan oleh apakah sumber daya manusia yang tahan lama sulit ditiru dan memungkinkan perusahaan untuk membedakan dirinya dari pesaing lainnya.

Sumber daya manusia memberikan potensi keunggulan yang kompetitif dan berkelanjutan melalui penggunaan pengembangan SDM untuk mengembangkan kompetensi yang spesifik dari perusahaan itu sendiri dan menghasilkan pengetahuan taktik untuk bersaing di kerasnya persaingan ekonomi yang makin ‘kejam’ saat ini.

Sudah dibuktikan bahwa pengetahuan taktik dan industri yang spesifik memiliki nilai yang paling dalam di dalam sebuah perusahaan.

Pendekatan berbasis sumber daya menekankan kebutuhan perusahaan untuk menerapkan strategi berbasis sumber daya manusia tertentu, yang bertujuan untuk mencapai keunggulan kompetitif dengan meningkatkan kompetensi dan komitmen sumber daya manusia. Penelitian telah menunjukkan bahwa pengembangan SDM adalah sebuah nilai yang harus dipertahankan di sebuah perusahaan.

Katalog 300 KPI (Key Performance Indicators) Super Lengkap untuk Semua Fungsi dalam Perusahaan. Download Sekarang.

Pengembangan SDM ini termasuk pelatihan kerja, pengembangan kepemimpinan, pengembangan kompetensi teknis, strategi untuk menghasilkan pengetahuan taktik perusahaan, dan strategi jejaring sosial.

Praktek pengembangan terbaik menunjukkan bahwa praktek HRD yang universal khususnya berhubungan dengan kinerja bisnis harus ditingkatkan sebaik mungkin.

Pengembangan SDM dapat membantu untuk membentuk pola-pola perilaku yang membantu perusahaan mencapai tujuannya. Tujuan perusahaan yang berbeda memerlukan berbagai jenis perilaku dan praktek HRD yang berbeda. Faktor-faktor yang menjadi relevan dalam konteks ini antara lain adalah: ukuran perusahaan, teknologi, kepemilikan, sektor dan lokasi, dan variabel kontingensi.

Ini menunjukkan bahwa permintaan untuk karyawan yang terampil akan ditentukan oleh strategi bersaing. Pada gilirannya, ketersediaan sumber daya manusia yang berkualitas akan berdampak pada strategi kompetitif dan, di mana perusahaan memiliki ekspektasi pertumbuhan yang signifikan yang dikombinasikan dengan tingkat keterampilan yang tinggi dan kesiapan pada kompetensi, ini akan mendorong ekspansi dan pertumbuhan sebuah perusahaan. Namun, di mana perusahaan tidak memiliki keterampilan dan kompetensi, hal itu akan menyebabkan perubahan dalam strategi.

Ada beberapa kunci untuk mengembangkan SDM guna mencapai cita-cita perusahaan, antara lain adalah: integrasi kegiatan SDM dengan misi dan tujuan perusahaan, pengamatan lingkungan; dukungan manajemen untuk SDM ; perumusan dan pelaksanaan kebijakan dan rencana SDM ; penyelarasan SDM dengan kegiatannya; perluasan peran SDM dengan mengadakan pelatihan spesialis sesuai dengan bakat yang dimilikinya sesuai dengan cita-cita perusahaan dan evaluasi dari kontribusi individu itu sendiri.

Pengembangan sumber daya manusia telah muncul sebagai isu strategis yang signifikan dalam sebuah perusahaan. Salah satu alasan untuk ini adalah meningkatnya pengakuan bahwa individu-individu yang berada dalam suatu perusahaan merupakan sumber penting untuk keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Keterampilan dan kompetensi memungkinkan perusahaan untuk lebih fleksibel dan untuk mengkonfigurasi ulang untuk menjawab tantangan yang strategis. Serta konsisten dengan ide-ide yang diusulkan berdasarkan teori berbasis sumber daya manusia untuk memaksimalkan kinerja bisnis.
Pada akhirnya dalam bisnis apapun kualitas dari SDM adalah yang menghasilkan hasil.

Mengembangkan tenaga kerja berbakat merupakan prioritas yang paling penting menjawab tantangan bisnis ke depannya. Tantangan ini bisa dijawab dengan cara fokus pada pengembangan karyawan yang ada serta mengembangkan karyawan baru sehingga mereka dapat berkontribusi dengan cepat dalam hal kinerja.

GRATIS - Template Tabel Performance Appraisal Berbasis KPI dan Panduan Balanced Scorecard. Download Sekarang.

Free Ebook

Dapatkan GRATIS 3 ebook bagus tentang Strategi Pengembangan SDM, Manajemen Karir, dan Success Mindset. GRATIS!!!